• Jl. Raya Gunung Puntang Km.28
  • campakamulyadesa20@gmail.com

PPKM Skala Mikro di Desa Campakamulya

08 Februari 2021 Administrator Berita Desa Dibaca 243 Kali
Campakamulya – dalam rangka menindaklanjuti Instruksi Menteri Dalam Negeri Nomor 3 Tahun 2021, Instruksi Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi Republik Indonesia Nomo 1 Tahun 2021, serta Instruksi Satuan Tugas Penanganan Corona Virus Disease (Covid-19) Nomor 443.1/014/COVID-19 Tahun 2021, pemerintah Desa Campakamulya mendirikan Posko Penangana Corona Virus Disease 2019 (Covid-19) tingkat Desa. Pendirian posko tersebut bertujuan untuk melaksanakan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) sesuai dengan Instruksi Mendagri nomor 3 Tahun 2021 yang mulai membelakukan PPKM dari tanggal 9 Februari 2021 hingga tanggal 22 Februari 2021. Berikut beberapa poin mengenai PPKM mikro pada 9-22 Februari 2021: Berlaku di 7 provinsi Kebijakan PPKM mikro akan berlaku di 7 provinsi di Indonesia, meliputi Pulau Jawa dan Bali, dengan rincian sebagai berikut: 1. Provinsi DKI Jakarta 2. Provinsi Jawa Barat, meliputi Kabupaten Bogor, Kabupaten Bekasi, Kota Cimahi, Kota Bogor, Kota Depok, Kota Bekasi, Bandung Raya. 3. Provinsi Banten, meliputi Kabupaten Tangerang, Kota Tangerang, Kota Tangerang Selatan. 4. Provinsi Jawa Tengah, meliputi Semarang Raya, Banyumas Raya, Kota Surakarta dan sekitarnya. 5. Provinsi DI Yogyakarta, meliputi Kota Yogyakarta, Kabupaten Bantul, Kabupaten Gunung Kidul, Kabupaten Sleman, Kabupaten Kulon Progo. 6. Provinsi Jawa Timur, meliputi Surabaya Raya, Madiun Raya, Malang Raya. 7. Provinsi Bali, meliputi Kabupaten Badung, Kabupaten Gianyar, Kabupaten Klungkung, Kabupaten Tabanan, Kota Denpasar dan sekitarnya. Aktivitas Kantor, Rumah Makan, Dan Tempat Ibadah Terdapat beberapa perbedaan antara PPKM mikro dengan PPKM Jawa-Bali sebelumnya, yang telah terlaksana dua pekan. Pada PPKM mikro yang akan digelar mulai hari ini, pekerja yang bekerja di kantor (work from office) dibatasi 50 ngan tetap menerapkan protokol kesehatan, sedangkan sisanya bekerja dari rumah (work from home). Selain itu, pusat perbelanjaan atau mal yang sebelumnya hanya boleh beroperasi hingga pukul 20.00, di PPKM mikro bisa buka hingga pukul 21.00. Kapasitas makan di restoran atau dine in dibatasi maksimal 50 n hanya boleh buka hingga pukul 21.00. Kapasitas rumah ibadah dibatasi maksimal 50 %, sementara kegiatan konstruksi beroperasi 100 ngan protokol kesehatan. Kegiatan di fasilitas umum atau fasilitas sosial budaya yang berpotensi menimbulkan kerumunan dihentikan sementara. Selama PPKM mikro berlangsung, kegiatan belajar mengajar tetap dilaksanakan secara daring atau online. Posko Penanganan Covid-19 Seluruh kelurahan/desa dalam suatu kabupaten/kota yang memberlakukan PPKM mikro wajib menerapkan pembatasan yang diterapkan pemerintah. Pembentukan posko penanganan Covid-19 di tingkat desa/kelurahan, yang terdiri dari berbagai unsur masyarakat, di antaranya: ketua RT, kepala desa, babinsa, bhabinkamtibmas, satpol PP, PKK, dasawisma, karang taruna, tokoh masyarakat, relawan dan lainnya. Posko bertugas melakukan pengendalian infeksi Covid-19, mulai dari sosialisasi protokol kesehatan (prokes), penegakan prokes, pendataan pelanggaran prokes, hingga pelaporan perkembangan penanganan Covid-19 secara berjenjang ke level atas. Seluruh kebutuhan desa akan dibiayai anggaran pendapatan dan belanja desa. Sedangkan kebutuhan posko penanganan Covid-19 di tingkat kelurahan, ditanggung APBD kabupaten/kota. Zonasi PPKM Mikro PPKM mikro dilakukan dengan mempertimbangkan kriteria zonasi pengendalian wilayah hingga tingkat RT. Kriterianya dibagi menjadi zona hijau, zona kuning, zona oranye, dan zona merah. Zona merah ditetapkan bila terdapat lebih dari 10 rumah dengan kasus positif. Pada zona tersebut, baru diterapkan PPKM tingkat RT yang mencakup pelacakan kontak erat, isolasi mandiri, penutupan rumah ibadah, tempat bermain anak, dan tempat umum lainnya kecuali sektor esensial. Lebih lanjut, pada RT zona merah diberlakukan larangan berkerumun lebih dari tiga orang, pembatasan keluar masuk wilayah RT maksimal hingga pukul 20.00. Selain itu, kegiatan sosial masyarakat di lingkungan RT yang dapat menimbulkan kerumunan dan berpotensi menimbulkan penularan virus corona wajib ditiadakan. Zona oranye diberlakukan apabila terdapat 6-10 rumah dengan kasus konfirmasi positif dalam tujuh hari terakhir. Penanganan dilakukan dengan pelacakan kontak erat dan menutup rumah ibadah, tempat bermain anak, serta tempat umum lainnya kecuali sektor esensial. Sementara itu, zona kuning, bila terdapat satu hingga lima rumah dengan kasus positif Covid-19 selama tujuh hari terakhir, diharuskan melalukan pelacakan kontak erat. Adapun pada zona hijau, yang tidak ada kasus aktif di tingkat RT, maka dilakukan tes pada suspek secara aktif. *diolah dari berbagai sumber
Silakan tulis komentar dalam formulir berikut ini (Gunakan bahasa yang santun)
Formulir Komentar (Komentar baru terbit setelah disetujui Admin)
CAPTCHA Image
Isikan kode di gambar